Pengertian Dan Cara Kerja Dari Rem Abs

PENGERTIAN DAN CARA KERJA DARI REM ABS


Banyak produsen otomotif di Indonesia yang kini sudah lebih sadar terkait keberadaan fitur keselamatan. Salah satunya, penggunaan rem ABS (Anti-lock Breaking System) yang sudah disematkan di banyak sekali model yang dipasarkan di Tanah Air.
Berdasarkan laman resmi Suzuki Indonesia, rem ABS bakal menciptakan pengendara dan penumpang kendaraan beroda empat lebih merasa kondusif dikala sedang melaju di jalanan. Khususnya, kalau terjadi pengereman mendadak, rem ABS akan menciptakan mobil terasa lebih stabil.
Sistem anti-lock braking sendiri mempunyai empat komponen utama yang saling berhubungan. Tiap komponen, mempunyai fungsi yang berbeda-beda. Berikut adalah 4 komponen tersebut:
  • Sensor Kecepatan
Sensor ini bertugas membaca kecepatan putaran roda, terdapat di tiap roda atapun di diferensial (tergantung dari pabrikan mobil).
  • Katup Pengereman
ada tiap jalur minyak rem ada katup, dan katup ini dikontrol oleh komputer atau kontroler ABS. Secara umum, katup rem punya 3 posisi yang tidak sama.
Katup Posisi 1: katup dalam posisi terbuka penuh, sehingga tekanan minyak rem secara penuh akan eksklusif diteruskan ke rem
Katup Posisi 2: katup akan menghalangi tekanan minyak rem, sehingga tekanan tidak akan diteruskan ke rem meskipun pengendara sudah menekan rem.
Katup Posisi 3: katup akan menghalangi sebagian dari tekanan minyak rem, sehingga tekanan cuma setengah yang diteruskan ke rem, meskpin pengendara sudah menekan rem secara penuh.
  •  Pompa
Fungsinya ialah mengembalikan tekanan pada jalur pengereman yang dilepaskan oleh katup ke rem.
  • Kontroler (Komputer)

Fungsinya sebagai otak yang mengontrol katup dan mengolah data dari sensor kecepatan.

  • Cara Kerja Rem ABS pada Mobil

Sensor kecepatan membaca kecepatan mobil setiap ketika, dan akan menyampaikan data kecepatan tersebut kepada kontroler.
Untuk mobil berhenti secara normal di kecepatan 100 kilometer per jam, biasanya akan diharapkan waktu selama 5 detik. Sudah niscaya ketika Anda melaksanakan pengereman normal, tidak akan terjadi penguncian roda.
Lain halnya jikalau Anda melaksanakan pengereman mendadak, maka roda akan terkunci. Waktu yang dibutuhkan untuk roda terkunci ini biasanya kurang lebih 1 detik.
Karena kontroler sudah diprogram, untuk mampu menghentikan kendaraan secara maksimal, terkuncinya roda ketika pengereman dihentikan terjadi.
Sebelum roda terkunci, kontroler akan mendapat data dari sensor kecepatan dan akan menginstruksikan katup menghalangi tekanan, dengan cara mengambil katup posisi 2 atau katup posisi 3, sesuai perintah dari kontroler.
Setelah putaran roda terdeteksi oleh sensor kecepatan, kontroler akan menginstruksikan katup mengambil posisi 1, yang akan menciptakan tekanan minyak rem kembali dan diteruskan ke rem.
Cara kerja rem ABS di atas terjadi dalam waktu yang sangat cepat, bahkan rata-rata sistem ABS pada kendaraan beroda empat sekarang bisa melaksanakan 15 kali proses tersebut cuma dalam waktu 1 detik.
Semoga bermanfaat.